Belanja Ramadhan Ikut Piawaian Syari’e

Ramadhan adalah bulan penjimatan. Seharusnya perbelanjaan di bulan Ramadhan secara tidak langsung menjadi lebih rendah berbanding perbelanjaan harian pada bulan-bulan yang lain. Namun realiti dalam kehidupan kita, corak perbelanjaan Ramadhan telah bercampur-baur dengan pelbagai perkara, khususnya lebih terikut dengan corak perbelanjaan utiliti. Hakikat dan tuntutan sebenar perbelanjaan Ramadhan kadangkala menjadi semakin terpinggir. Menjengah realiti budaya sekitar tahun 1970an, masyarakat kita hanya bersedia dengan penuh kesederhanaan dan mungkin ianya dipengaruhi oleh faktor ekonomi. Perbelanjaan sederhana, tetapi amalan bersedekah kepada jiran tetangga sangat popular menepati anjuran Islam agar kita menjamu orang berbuka puasa. Realiti hari ini, persediaan berbuka puasa bertukar menjadi Majlis formal, mewah dan kadangkala ditetapkan sasaran ‘standard’ Majlis berbuka tersebut. Kita juga telah berubah menjadi satu budaya, sebilangan besar kita menjadi kebiasaan  membeli makanan dan minuman di bazar-bazar Ramadhan  yang tumbuh melata di segenap bandar dan kampung. Begitu juga dengan amalan berbuka di tempat-tempat mewah seperti hotel, restoran elit dan sebagainya semakin menular dalam masyarakat. Kos sekali berbuka puasa melebihi sebulan perbelanjaan golongan miskin yang memerlukan. Begitu juga selepas solat terawih mula timbul khususnya di bandar-bandar, amalan menyediakan moreh `yang agak berat’. Semakin ramai penaja atau penderma yang menyediakan moreh sehingga pihak pengurusan masjid terpaksa memindahkan kepada waktu-waktu lain seperti program Qiamullail dan juga bersahur. Budaya menderma dalam bentuk makanan ini menjadi sesuatu yang begitu sukar untuk diubah dalam bentuk derma yang lain. Dalam keadaan ini sudah pasti banyak pembaziran dan pemborosan telah berlaku dan jelas bertentangan dengan tuntutan Ramadhan. Hakikat Ramadhan dan objektif kesabaran dan belas kasihan yang dianjurkan oleh Islam kadangkala agak tersasar.

Sekali lagi kita dapati realiti yang bercanggah sewaktu membuat persediaan untuk menyambut hari raya. Sebagaimana kita semua maklum, malam-malam terakhir perlu dipenuhi dengan ibadat-ibadat bagi mendapat ganjaran `Lailatul Qadar’. Namun apa yang berlaku adalah sebaliknya. Masjid-masjid dan surau-surau mulai susut jemaahnya begitu drastik dibandingkan dengan jumlah jemaah pada awal Ramadhan. Penumpuan pada masa ini lebih terfokus kepada persiapan hari raya sama ada menyediakan kuih-muih yang banyak atau membeli-belah di pasar raya-pasar raya. Pada masa ini hampir kesemua pusat membeli belah dipenuhi para pengunjung yang ramai lebih-lebih lagi  pada waktu malam.

Dalam satu penyelidikan yang dijalankan di kalangan masyarakat muslim di bandaraya terpilih, beberapa rumusan tentang piawaian syar’ie dalam perbelanjaan Ramadhan yang boleh kita jadikan panduan dan rujukan, antaranya:

Tokoh ilmuan semasa merumuskan konsep perbelanjaan yang yang dianggap asasi menurut definisi dharuriyyat bagi masyarakat Islam secara umumnya adalah merangkumi aspek makanan dan minuman, pakaian dan tempat tinggal. Manakala sebahagian ilmuan semasa meletakkan aspek kenderaan juga sebagai asas dharuriyyat untuk tujuan pencarian nafkah, menuntut ilmu dan urusan-urusan fardhu ain yang lain. Menurut garis panduan yang dikemukakan oleh beberapa muftí, aspek lain yang turut menjadi keperluan asas ialah pendidikan fardhu ain dan penjagaan kesihatan secara umum. Dengan penyesuaian kehidupan di bandaraya, aspek simpanan asas dan insurans tertentu juga dianggap sebagai keperluan yang diletakkan pada tahap hajiyyat.

Walaupun secara tepatnya aspek dharuriyyat, hajiyyat dan tahsiniyyat adalah subjektif dan relatif, namun secara kasarnya perbelanjaan dharuriyyat yang dikira keperluan asas sebenar boleh dibuat garis panduan kasar  yang berpandukan pandangan mufti dan sarjana semasa.

 

ASPEK

DESKRIPSI

DHARURIYYAT

MakananPakaian

 

Tempat Tinggal

Pendidikan

Kesihatan

Sarapan, makan tengahari & makan malam mengikut keperluan gizi seimbang Sekurang-kurangnya dua pasang pada satu-satu masaRumah yang terdiri daripada tiga bilik; komponen untuk ibubapa, anak lelaki dan anak perempuan

Pembiayaan pendidikan fardhu ain

Kos penjagaan dan perawatan kesihatan asas; tidak termasuk perawatan kecantikan dan kosmetik

Garis Panduan Keperluan Asas Dharuriyat

Khusus bagi bulan Ramadhan, tokoh ilmuan Islam semasa merumuskan gelagat pemakanan yang berdasarkan definisi dharuriyyat sebagai makanan ringan untuk bersahur, makanan berat untuk berbuka dan makanan ringan untuk minum malam ataupun moreh.

Budaya berbuka dengan pelbagai hidangan kuih muih dan lauk pauk adalah sama sekali tidak termasuk sebagai keperluan dharuriyyat mahupun hajiyyat, malah sama ada ia hanya diklasifikasikan sebagai tahsiniyyat (sekiranya mampu dan tidak meudharatkan kesihatan) dan mungkin tabzirat (sekiranya membawa kepada pembaziran atau memudharatkan kesihatan diri).

Namun rumusan juga dibuat bahawa budaya moreh yang sebenarnya paling sesuai untuk minuman ringan orang yang bertadarus, ia bukanlah suatu keperluan dharuriyat bahkan termasuk dalam konteks hajiyyat. Sekiranya budaya moreh yang menyediakan jamuan berat, ia  dikira tabzirat (pembaziran).

Masyarakat bandaraya kebiasaannya lebih terdedah kepada gelagat perbelanjaan yang mewah ataupun pembaziran. Kewujudan pelbagai bazar Ramadhan, pusat beli belah segera ataupun tawaran dan promosi menyambut perayaan adalah antara senario yang menjelaskan keghairahan masyarakat di kota berbelanja sepanjang Ramadhan. Dalam konteks ini, garis panduan yang dikemukakan oleh beberapa tokoh mufti perlu diberi perhatian iaitu pakaian hari raya yang menjadi tuntutan (sekiranya mampu) adalah bersederhana; sepasang pakaian Melayu dan sepasang pakaian kasual yang sesuai bagi masyarakat Melayu untuk berjalan-jalan ataupun ziarah. Ini adalah garis panduan kesederhanaan agar budaya perbelanjaan kita tidak melampaui batas.

Garis panduan atau templat perancangan kewangan keluarga, perancangan perbelanjaan, plan bajet dan sebagainya perlulah mengambilkira hirarki perbelanjaan yang dituntut oleh Islam. Dalam konteks ini, konsep ibadah dalam Islam akan terjejas sekiranya amalan yang dilakukan tidak berdasarkan hirarki ataupun meninggalkan aspek yang lebih afdhal; berdasarkan konsep fiqh al aulawiyyat.

Penghayatan ruh dan hikmah Ramadhan secara tepat kian terpinggir di kalangan masyarakat Islam. Terdapat gelagat yang tidak bersesuaian dan keterlaluan berlaku dalam masyarakat Islam di negara kita terutamanya di bandaraya seperti sambutan budaya beli belah, sambutan pesta pelbagai makanan dan minuman, malah konsep bersedekah untuk majlis berbuka puasa dan moreh juga membawa lebih banyak kepada pembaziran secara tidak munasabah. Ini amat berbeza dengan cara sambutan Ramadhan di sesetengah negara Islam di Timur Tengah seperti Jordan dan negara-negara Arab yang dikatakan gelagat sambutan Ramadhan mereka secara lebih sederhana.

Semoga ruh Ramadhan dapat kita hayati sebaiknya, dengan kita memantapkan praktis perbelanjaan yang menepati tuntutan syar’ie, dan pada masa yang sama dilimpahi barakah, rahmah dan maghfirah yang dijanjikan Allah sepanjang Ramadhan ini. Semoga Ramadhan kali ini lebih baik daripada Ramadhan yang lalu, dan amalan kita diterima oleh Allah sepenuhnya.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramadhan bulan Al Quran

KITA dan AL QURAN

 

Di antara kelebihan bulan Ramadhan adalah kerana Allah menurunkan al-Quran di dalam bulan ini. Firman Allah di dalam al-Quran:

 

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآَنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ

 

“Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah…”

(Al-Baqarah: 185)

 

Bahkan, bukan al-Quran sahaja, sebaliknya kitab-kitab sebelumnya juga diturunkan di dalam bulan Ramadhan. Sabda Rasulullah s.a.w.:

 

أنزلت صُحُف إبراهيم في أول ليلة من رمضان. وأنزلت التوراة لسِتٍّ مَضَين من رمضان، والإنجيل لثلاث عَشَرَةَ خلت من رمضان وأنزل الله القرآن لأربع وعشرين خلت من رمضان

 

“Diturunkan suhuf Ibrahim pada malam pertama di bulan Ramadhan. Diturunkan Taurat pada hari keenam Ramadhan. Diturunkan Injil pada hari ke 13 bulan Ramadhan. Diturunkan al-Quran pada hari ke 24 bulan Ramadhan.”

 (Riwayat Imam Ahmad)

 

Di dalam riwayat yang diriwayatkan oleh Ibnu Marduweh dari Jabir bin Abdullah dinyatakan bahawa Zabur diturunkan pada malam ke 12 bulan Ramadhan dan diturunkan Injil pada hari ke 18 bulan Ramadhan. Khilaf adalah pada malam keberapa, tetapi berlaku kesepakatan bahawa semuanya diturunkan pada bulan Ramadhan.

 

Inilah yang difahami oleh generasi salafussoleh. Mereka menyimpulkan bahawa Ramadhan adalah bulan al-Quran.

 

Imam Syafie mengkahatamkan al-Quran sebanyak 60 kali setiap kali datang bulan Ramadhan. Imam Ahmad akan menutup buku-buku dengan maksud tidak lagi mentelaahnya untuk menumpukan kepada al-Quran dan ibadah lain di bulan Ramadhan. Di antara amalan Imam Ahmad di bulan Ramadhan adalah membaca al-Quran dengan banyak di dalam 300 rakaat solat pada setiap malam Ramadhan. Imam Malik akan menghentikan semua kelas-kelas pengajiannya untuk menumpukan kepada al-Quran. Imam Qatadah, seorang ulamak tabien mengkhatam al-Quran setiap tujuh hari pada bulan-bulan biasa. Tetapi di bulan Ramadhan, beliau akan mengkhatamkan sekali setiap tiga hari. Apabila sampai ke 10 malam terakhir beliau akan mengkhatam al-Quran sebanyak sekali setiap hari. Begitulah juga seorang lagi ulamak tabien bernama Sufyan al-Thauri, beliau akan meninggalkan amalan-amalan lain dan hanya memberikan tumpuan kepada al-Quran.

 

Ramadhan bulan al-Quran … ambillah peluang untuk meletakkan al-Quran di kedudukannya yang sebenar di bulan Ramadhan ini. Al-Quran adalah kitab untuk dibaca, ditadabbur, diamalkan, dijadikan hukum, dijadikan perlembagaan dan sebagainya. Imam Ibnu al-Qayyim ketika menafsirkan firman Allah:

 

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

 

“Dan berkatalah Rasul: Wahai Tuhanku Sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai”.

(Al-Furqan: 30)

 

Beliau berkata:

 

وهجر القرآن أنواع:
أحدها: هجر سماعه والإيمان به والإصغاء إليه.
والثاني: هجر العمل به والوقوف عند حلاله وحرامه، وإن قرأه وآمن به. والثالث: هجر تحكيمه والتحاكم إليه في أصول الدين وفروعه، واعتقاد أنه لا يفيد اليقين، وأن أدلته لفظية لا تحصل العلم.
والرابع: هجر تدبره وتفهمه، ومعرفة ما أراد المتكلم به منه. والخامس: هجر الاستشفاء والتداوي به في جميع أمراض القلوب وأدوائها، فيطلب شفاء دائه من غيره، ويهجر التداوي به … وإن كان بعض الهجر أهون من بعض.

 

“Meninggalkan al-Quran itu pelbagai bentuknya:
Pertama: Tidak mahu mendengarnya, tidak beriman dengannya dan tidak menumpukan perhatian kepadanya.
Kedua: Tidak mengamalkannya dan tidak menjaga halal dan haramnya walau pun dia membacanya dan beriman dengannya.
Ketiga: Tidak berhukum dengannya di dalam usul dan furu’ agama serta beriktikad bahawa kandungannya bukanlah suatu yang pasti dan dalil lafaz-lafaznya tidak membawa kepada keyakinan.
Keempat: Tidak mentadabbur dan cuba memahaminya sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah daripadanya.
Kelima: Tidak berubat dengannya bagi merawat segala penyakit hati. Lalu mereka mengambil selain dari al-Quran untuk mengubat penyakit hati dan meninggalkan al-Quran sebagai rawatan.
Sebahagian bentuk itu lebih ringan dari sebahagian yang lain.”

 

Begitulah sepatutnya manusia dan al-Quran. Begitulah sepatutnya kita di bulan Ramadhan. Perlakukanlah Ramadhan sepadan dengan sifat yang Allah berikan kepadanya.

 

 

Checklist ‘mesra’ berkaitan Al Quran:

Ader ker Al Quran? …tak kan la tak der
Bacer ker selalu? …hmmmm (?)
Faham ker maksud? …hmmm (??)
Praktis ker yang faham tew? …hmm (???) …kalau x faham, nak praktis camaner?

 

 

Tips Membaca Al-Qur’an 

 

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat praktikal untuk menambah amal ibadah termasuklah membaca Al-Qur’an. Pada bulan Ramadhan, umat Islam tidak perlu makan tengahari, para suri rumah pula tidak perlu menyediakan makan tengah hari seperti hari-hari lain. Bukan sahaja waktu makan dapat dijimatkan, waktu untuk anggota badan untuk memproses ‘digest’ makanan juga tidak diperlukan. Beriku ialah beberapa tips menyusun waktu membaca Al-Qur’an sepanjang bulan Ramadhan.

 

Membuat jadual membaca Al-Qur’an sepanjang bulan Ramadhan. Kata orang “ada jadual yang tidak dipatuhi lebih baik dari tidak punya jadual”. Namun tentunya kita berazam untuk mematuhi jadual yang dibuat sebaik mungkin. Contoh jadual membaca Al-Qur’an,

 

Sekali imbas, menghabiskan bacaan Al-Qur’an pada satu bulan Ramadhan terasa berat. Namun jika dibahagikan satu hari satu juzuk, mungkin akan terasa lebih ringan. Secara purata setiap juzuk hanya mengandungi sekitar 40 halaman sahaja.

 

Misi menamatkan bacaan Al-Qur’an sepanjang bulan Ramadhan akan terasa mudah dan praktikal jika jumlah halaman ini dirancang dan dibahagikan mengikut jadual yang ditetapkan. Jika kita dapat mendisiplinkan setiap kali sebelum dan selepas solat dengan membaca hanya 5 halaman, insya Allah kita akan dapat mengkhatamkan Al-Qur’an sebelum Ramadhan berakhir.

 

Sasaran menamatkan bacaan Al-Qur’an sekurang-kurangnya sekali sepanjang Ramadhan bukanlah suatu misi yang mustahil. Generasi awal Islam (salafus soleh) telah membuktikan, bahawa mereka dapat melakukan lebih baik dari kita.

 

Dilaporkan seorang tabi’in, Imam Qatadah menamatkan bacaan Al-Qur’an tujuh hari sekali yakni setiap minggu. Pada bulan Ramadhan beliau menamatkan al-Qur’an setiap 3 hari, dan pada akhir Ramadhan beliau khatam Al-Qur’an setiap hari. Manakala seorang lagi tabi’in yang lain Imam Ibrahim Nakha’ie melakukan hal yang sama.

 

Perlu diberi catatan, pada ketika itu suasana dan keadaan mereka tidak seperti umat Islam zaman moden. Suasana siang mereka tanpa pendingin hawa dan malam mereka berlangsung tanpa bekalan eletrik atau lampu kalimantang. Namun, begitu ia langsung tidak menghalang dari mereka untuk menekuni bacaan Al-Qur’an.

 

Semangat mereka membaca al-Qur’an sebanyak-banyaknya tidak lain tidak bukan semata-mata ghairan untuk meraih pahala dan ganjarang yang banyak dari Allah. Nabi menyebutkan setiap huruf diberikan 10 ganjaran. Ditambah pula pada bulan Ramadhan setiap amalan digandakan 10 kali ganda lagi. Maha Suci Allah, benar-benar sungguh Allah itu Maha Pemurah kepada hamba-hambanya.

 

Disebutkan juga dalam sebuah hadith yang lain tentang ganjaran membaca Al-Qur’an, Sahabat Uqbah bin Amir menceritakan,

 

“Nabi Muhammad keluar sedangkan kami berada di Suffah, lalu beliau berkata,

‘Siapakah diantara kalian yang mahu pergi ke Buth-han atau ‘Aqiq setiap hari dan membawa pulang dua ekor unta yang gemuk, tanpa melakukan dosa dan memutuskan silaturrahim?’

Kami berkata, ‘Kami semua mahu, wahai nabi Allah’.

Lalu beliau menyambung, ‘Kalau begitu, kenapa kalian tidak mahu pergi ke masjid untuk belajar atau membaca dua ayat dari kitab Allah. Itu lebih baik dari dua ekor unta, dan tiga ayat lebih baik dari tiga dan empat ayat lebih baik dari empat dan sejumlah unta’.

(Riwayat Imam Muslim)

 

Selalu berdamping dengan Al-Qur’an. Antaranya caranya ialah dengan menyediakan beberapa naskah Al-Qur’an beserta terjemahan. Letakkan naskah-naskah ini di tempat-tempat kita selalu berada seperti di bilik tidur, di ruang tamu, dalam kereta, di pejabat dan di dalam beg tangan bagi wanita atau beg kerja bagi lelaki. Dapatkan Al-Qur’an beserta terjemahan bersaiz kecil yang ‘portable’ supaya mudah untuk di bawa kemana-mana.

 

Memanfaatkan waktu-waktu senggang dan waktu-waktu menunggu untuk membaca Al-Qur’an. Tanpa kita sedari, setiap hari kita membiarkan masa-masa senggang berlalu sia-sia. Sebagai contoh waktu memanaskan enjin kereta setiap pagi, waktu menunggu bas atau tren pergi dan balik kerja setiap hari. Waktu menunggu di pejabat pos, klinik dan kaunter-kaunter perkhidmatan. Jika dihitung-hitung dan dikumpul-kumpulkan, waktu yang kita bazirkan boleh mencecah berjam-jam setiap hari.

 

Mengurangkan kegiatan lain yang kurang memberi manfaat. Sebagai contoh membaca segmen akhbar dan majalah yang kurang penting. Begitu juga mengurangkan menonton rancangan yang tidka bermanfaat ditelevisyen. 2 jam masa yang dihabiskan untuk menonton sebuah drama atau filem bersama iklan-iklannya boleh digunakan untuk menghabiskan bacaan satu juzuk Al-Qur’an.

 

Gunakan teknologi yang dekat dengan kita seperti FB, Twitter, Whatsapp, handphone, desktop komputer dll untuk membaca (apps), bertadabbur ataupun tazkirah tentang Al Quran supaya dapat dimanfaatkan sebagai ibadah.

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Selamat Menyambut Tahun Baru

Semoga kedatangan tahun baru lebih memberi kejayaan, lebih menceriakan dan lebih membahagiakan! Juga semakin mantap akidah kita, semakin soleh ibadah kita dan semakin tinggi akhlak kita…amin!

credited to http://www.uitm.edu.my

ASSOC PROF DR MOHD NOR MAMAT

Head (RIC), iLearn Centre UiTM Shah Alam

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Selamat Menyambut Maal Hijrah

Selamat Menyambut Maal Hijrah 1434H

Semoga semangat hijrah sentiasa memandu diri kita semua kepada esok yang lebih baik, insyaallah!

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Melayari Internet Sebagai Ibadah

Dah agak lama sangat tidak aktif untuk update blog…mungkin agak banyak menggunakan saluran FB lebih kerap akhir-akhir ini :) . Just nak share satu artikel santai saya untuk manfaat kita bersama. Jom jadikan aktiviti melayari internet berpahala! :)

Pendahuluan

Kita semua tidak mampu melarikan diri daripada realiti dunia internet sama ada mengenali, mengguna malah mengeksploitasi teknologi tersebut; bermula daripada melakukan kerja-kerja rutin berkaitan tugas harian, belajar, mendapatkan maklumat, berkomunikasi serta pengurusan kerja dan sebagainya. Internet boleh dikatakan sebahagian hidup kita yang sama sekali tidak boleh dipisahkan. Ditinjau ke belakang dua tiga dekad lalu, kita mungkin hanya memperkatakan tentang televisyen di setiap buah rumah, tetapi kini kempen satu komputer satu keluarga dipromosikan secara bersungguh-sungguh oleh pihak kerajaan mahupun pihak swasta. Internet atau apa juga media yang dicipta, subjek utama yang perlu diberi perhatian adalah maklumat dan ilmu yang diakses, distor atau disebarkan.

Internet Menurut Kacamata Islam

Persoalan tentang aplikasi internet untuk kegunaan mencari ilmu dan maklumat seringkali dibincangkan daripada beberapa sudut iaitu:

  1. Sudut pesimis: bahawa kewujudan internet hanya semata-mata mengundang gejala negatif kepada umat Islam.
  2. Sudut optimis: bahawa internet adalah berguna dan seolah-olah internet adalah segala-galanya dalam dunia maju hari ini.
  3. Sudut rasionalis: bahawa internet dicipta oleh teknologis dengan ciri-cirinya tersendiri dan ia perlu ditentukan hala tuju utilitinya menurut falsafah Islam.

Untuk berada pada sudut yang selamat, kita melihat secara rasional beberapa pro dan kontra yang dimiliki oleh teknologi canggih tersebut. Sama ada maklumat (berita) atau ilmu, Islam melihat kepada nilai manfaatnya. Ilmu boleh didefinisikan sebagai maklumat yang berguna dan bermakna dengan ciri dan objektifnya yang tersendiri sehingga membawa kepada taqarrub kepada Allah. Hari ini, kita memperkatakan maklumat sebagai maklumat menyebabkan kita tidak mengeksploitasi media teknologi maklumat dan komunikasi (ICT) sebagai sumber ilmu. Sabda Junjungan Nabi Muhammad SAW, mafhumnya:

Jadilah kamu orang berilmu, atau orang yang menuntut ilmu, atau orang yang mendengar ilmu, atau orang yang mencintai ilmu dan janganlah kamu menjadi orang yang kelima; nescaya kamu akan binasa.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bagi tujuan mencapai taraf kondisi pengaksesan dan penyebaran maklumat bertukar menjadi ilmu, banyak aspek perlu diberi perhatian. Ilmu merupakan sesuatu yang sangat tinggi dan perlu dihormati menurut status dan maqamnya. Ilmu memiliki karamah dan nilai kehebatannya tersendiri yang tidakakan terhasil jika tidak dijalin interaksi dengannya secara yang wajar. Islam memperkatakan isu adab dan hemah dalam konteks pencarian ilmu sejak wahyu pertama diturunkan lagi. Alah mengingatkan konsep pencarian ilmu mestilah berasaskan kepada konsep tawhid iaitu ‘dengan nama Allah’ beserta pengakuan keimanan terhadapNya sekaligus. Sebenarnya, lima ayat pertama yang diturunkan oleh Allah merumuskan konsep pencarian, storan dan penyebaran maklumat dan ilmu. Ia bermula dengan arahan mencari ilmu menerusi pembacaan, kemudian distorkan menggunakan minda sebagaimana yang disimbolkan oleh penciptaan kepala (otak) manusia sebagai unsur terawal yang dibentuk daripada seketul darah (‘alaq) dan seterusnya maklumat tersebut perlu dipakejkan secara tersusun untuk disebarkan seperti dalam bentuk penulisan (menggunakan pena). Inilah yang digambarkan dalam ayat tersebut, mafhumnya:

Bacalah! Dengan nama Tuhanmu Yang Menciptakan. Yang menciptakan kamu daripada seketul darah. Bacalah! Dengan nama Tuhanmu Yang Maha Mulia. Yang mengajar manusia dengan pena.

(Al ‘Alaq: 1-5)

Internet adalah suatu rahmat untuk kita dalam melaksanakan tuntutan Islam yang menganjurkan pencarian, pengembangan dan pemantapan ilmu semenjak dari buaian sehingga ke liang lahad adalah ciri utama yang perlu ada dalam masyarakat berilmu. Konsep murid dan guru berlangsung selagi mana hayat dikandung badan. Kepupusan adab antara murid dan guru menyebabkan maklumat disebarkan tanpa disertai rasa hormat, jujur dan dipenuhi dengan prejudis, dendam, khianat dan sebagainya.

Penyebaran maklumat palsu ataupun tidak disahkan kepastiannya adalah amat besar kesalahannya di sisi Allah. Memang mudah kita menyebarkan pembohongan maklumat terutama dalam dunia siber yang tidak mengenali antara satu sama lain, tetapi amaran Allah seharusnya menjadi bekalan pendinding agar kita sentiasa beretika dengan Allah. Mafhum firman Allah:

 (Ingatlah) ketika kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit pun, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal di sisi Allah adalah besar.

(An Nur: 15)

Dalam konteks pengurusan maklumat, kita haruslah mementingkan sumber yang sahih serta mengelakkan daripada prejudis dan prasangka tanpa maklumat yang tepat. Allah mengingatkan kita tentang ancaman azabNya terhadap orang yang banyak berprasangka serta menggunakan saluran maklumat untuk propaganda menjatuhkan orang lain, firmanNya yang bermaksud:

Hai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan salah sangka (dugaan terhadap sesama muslim) kerana sebahagian sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari ‘aib orang serta janganlah setengah kamu mengumpat yang lainnya. Sukakah salah seorang kamu bahawa ia memakan daging saudaranya yang telah mati (bangkai)? Maka tentu kamu benci memakannya…

(Al Hujurat: 12)

Dalam ayat yang lain, Allah berfirman, mafhumnya:

Sekiranya datang kepada kamu seorang fasiq membawa berita (maklumat) maka hendaklah kamu menyiasatnya; dibimbangi takut-takut kamu menghukum sesuatu kaum dengan kejahilan kamu, lalu kamu nanti menyesalinya.

(Al Hujurat: 6)

Praktis Adab Melayari Internet Sebagai Ibadah

Ramai di kalangan ulama’ atau sarjana Islam silam memperkatakan tentang adab menuntut ilmu, menyebarkan ilmu atau adab murid dan guru. Malah sejak era Rasulullah lagi, kedudukan guru diletakkan pada statusnya yang tertinggi selepas Rasul dan ibubapa. Ini banyak dibahaskan oleh ulama silam yang boleh kita rujuk untuk diadun semula dalam konteks realiti kita hari ini, umpamanya Imam Al Ghazali dalam kitabnya Ihya’ Ulumiddin, Ibnu Khaldun dalam kitabnya Mukaddimah atau Prof Dr Ahmad As Syalabi dalam tulisannya Tarikh Ad Dirasah Al Islamiyyah. Intipati kepada pemikiran Bapa Falsafah kita umpamanya, Imam Al Ghazali dalam kitabnya Ihya’ Ulumiddin banyak memperkatakan adab sebagai pengakses ilmu, penyebar ilmu dan malah sebagai pengurus ilmu. Antara beberapa idea beliau yang masih relevan dan seharusnya dihayati dalam dunia maklumat hari ini…

Penyebar maklumat tidak boleh menyebarkan sesuatu maklumat dengan niat takabur dan riak ataupun sengaja disensasikan bagi tujuan kemegahan atau kebongkakan kecuali ke atas musuh yang zalim. Penyebar maklumat hendaklah memberi keutamaan kepada penyebaran maklumat yang diperlukan oleh umum mengikut hirarki dan prioriti keperluannya. Penyebar maklumat tidak harus menyebarkan sesuatu maklumat yang tidak pasti dan bukan ahli dalam bidang tersebut. Sebagai murid, pengakses maklumat tidak digalakkan mempersoalkan terlalu banyak kemusykilan remeh temeh sehingga membingungkan gurunya atau penyebar maklumat tersebut. Pengakses maklumat juga tidak harus menjalankan ujian terhadap sumber maklumat dengan tujuan menyerlahkan kelemahannya kecuali untuk menyelidiki kualiti autoriti dan keadilan peribadi sumber tersebut mengikut kaedah sewajarnya. Penyebar maklumat perlu memiliki matlamat ke arah menjadikan sasaran pengakses menjadi semakin baik atau lebih cemerlang dengan maklumat yang disampaikan.

Berdasarkan kepada perspektif Al Quran dan Al Hadis serta pandangan para ulama’ dalam bentuk aplikasinya, marilah kita sama-sama merenung beberapa panduan praktikal dengan kita mendasarkan kepada apa yang telah digariskan oleh Allah dan rasulNya. Mimbar melihat relevansi penyebar dengan diri kita sebagai pengguna emel dan pengakses sebagai pengguna laman web.

Marilah kita memulakan praktis secara lebih beretika dalam mendapatkan maklumat dalam internet agar ia menjadi transaksi ilmu yang dikira sebagai ibadah. Antaranya;

  1. Hendaklah kita biasakan diri kita dengan merujuk maklumat dan ilmu daripada laman web yang kita yakini autoritinya sahaja, seperti pengenalan .edu, .gov atau sebagainya berbanding laman web yang dihoskan secara bebas tanpa identiti yang diyakini.
  2. Hendaklah kita menganggap diri kita seorang murid dengan adabnya yang betul ketika mendapatkan maklumat daripada internet, agar terhasil suasana barakah serta menghasilkan manfaat ilmu.
  3. Hendaklah membiasakan diri mengguna internet secara berpanduan. Mencari maklumat dalam laman web umpama pelayaran. Tetapkan kompas sebelum mengangkat sauh, bukannya mencari-cari arah tuju dalam pelayaran. Gunakan ’search engine’ untuk membantu kita sampai ke tempat tujuan, bukannya mengikut arus yang ditentukan olehnya.
  4. Elakkan daripada mengunjungi laman web yang berbentuk forum bebas, blog atau laman hos bebas kecuali benar-benar kita mengenali autoriti penyedianya.
  5. Aktifkan peralatan keselamatan seperti ’pop up blocker’, anti virus dan sebagainya untuk menjadi pengawal yang sekurang-kurangnya mampu memberikan cadangan keselamatan kita sepanjang pelayaran dalam mencari maklumat dalam internet.

Dalam konteks yang lain, aplikasi e-mel menuntut praktis secara lebih beradab untuk mencapai status ibadah berkomunikasi dan silaturrahim yang memenuhi tuntutan ’hablun minannas’. Antaranya;

  1. Pengenalan emel yang kita gunapakai perlulah menggunakan nama yang baik dan mudah dikenali berbanding penggunaan nama samaran yang pelbagai seperti blackcat@yahoo.com, motor_rider@gmail.com dan sebagainya.
  2. Penggunaan ayat hendaklah disesuaikan dengan kefahaman pembaca secara mudah kerana dalam bentuk tekstual, elemen emosi sukar disampaikan kecuali disertai penggunaan emotikon atau istilah universal yang menggambarkan maksud gembira, sedih atau sebagainya.
  3. Adab komunikasi asas seperti didahului dan diakhiri salam perlu diamalkan. Pengenalan ’signature’ juga hendaklah dibiasakan bagi melaksanakan nasihat Rasulullah agar memperkenalkan nama kita apabila berkomunikasi/ memanggil seseorang dari luar rumah.
  4. Sebarkanlah berita dan maklumat yang berguna sahaja. Elakkan amalan ’spamming’ kerana ia boleh mengganggu keselesaan orang ramai sekiranya mereka tidak berkaitan secara langsung dengan maklumat tersebut.
  5. Anggaplah diri kita sebagai seorang guru apabila menyebarkan sesuatu maklumat agar lebih rasa tanggungjawab. Objektif seorang guru adalah untuk menyampaikan suatu yang baik dan berguna sahaja untuk muridnya.

Semoga kehidupan kita dalam era teknologi maklumat hari ini dikira sebagai ibadah dan membuahkan barakah serta hikmah untuk membina diri kita semua sebagai umat yang beriman dan berilmu, seterusnya ilmu yang diakses menjadikan kita umat yang diiktiraf ketaqwaan kepada Allah, selari dengan firman Allah mafhumnya:

…sebenarnya yang bertaqwa dan takutkan (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah mereka yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.

(Fatir: 28)

Hubungi saya di FB atau Twitter @usmohdnoor

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Salam Aidil Fitri 1433H

Selamat menyambut aidilfitri, semua…semoga bergembira dan bertasbihlah kepada Allah! Maaf Zahir Batin…dan semoga Allah menerima amalan (baik) kita, amin. :)

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Andai Ini Ramadhan Terakhir…

Andainya kutahu… ini Ramadhan terakhir bagiku
 sudah pasti aku bersimpuh selalu mengingati nama-Mu
 menyanyikan bait cinta kasihku serta puji-pujian untuk-Mu andainya kutahu… ini Ramadhan terakhir bagiku
 pastilah aku mengenang-Mu setiap saat Kan kurapikan solatku menjadi di awal waktu bukan lagi seperti selama ini yang hanya mengikut waktu
 … terkadang sering juga kulupakan
solat menghadapMu pastinya solatku menjadi sangat berkualiti
 khusyu’ … tawadhu’ … sujud padaMu sebagaimana hamba
saat memohon sesuatu kepada Tuannya
 Sesekali … merenungi akan sumpahku padaMu Sering aku berjanji kepadaMu bahwa solatku, ibadahku, hidupku dan matiku
 hanya kuserahkan kepada-Mu … namun itulah yang sering aku ingkari! andainya kutahu ini Ramadhan terakhir bagiku
 pastinya rumahku kan kuhiasi dengan amal soleh
 tak akan ku lepaskan sedetikpun waktu tanpa melantunkan alunan irman-firmanMu siang … malam … dinihari pastinya sentiasa ku mengabdi diri
kepadaMu Kan kusingkap lebih banyak waktu di antara urusan duniaku
 untuk menyatakan cintaku kepadaMu
 saat malam tiba… pastinya
qiyamullail menjadi begitu akrab bagiku andainya kutahu ini Ramadhan terakhir bagiku
 pastinya ku kenang kembali dosa-dosaku
 mudahnya aku mendurhakai ayah bonda ku kerana … mudahnya aku melupakan tangisan keringat mereka kerana … mudahnya beralas kurang waktu menziarahi mereka kerana … kurangnya menabur doa untuk kedua mereka
 … tentunya air mata pasti membanjiri mataku
 membasahi wajahku dan seluruh hatiku yang penuh dosa dan nista … bertompok titik hitam beribu! andainya kutahu ini Ramadhan terakhir bagiku
 pastinya akan bercucuran air mataku
 mengharap … memohon … merayu untuk bertemu anugerah Ramadhan dariMu
 biar Ramadhan membeku sehingga ke ajalku biar sempat kudakap semahuku dengan pelbagai rahmah dan maghfirahMu yang telah aku rasai hadiah kasihMu Dan dengan barakah Ramadhan terakhir ini Jauhkanlah diriku dari tebing nerakaMu!

07 08 2012 Sungai Buloh

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramadhan Karim! Jadilah Pencinta…

Salam semua…
Selamat menyambut Ramadhan yang mulia! Ramadhan Karim…semoga Ramadhan kali ini akan lebih baik daripada Ramadhan yang lalu! Banyak manfaatnya jika kita saling ingat memperingatkan diri kita, yang sememangnya mudah terlupa.

Alhamdulillah kita masih dimasukkan dalam kelompok orang yang diberi kesempatan bersama Ramadhan lagi pada tahun ini. Tunjukkan rasa syukur kita kepada Allah dengan menghargai Ramadhan sepenuhnya. Kita hanya diberi peluang 29 atau 30 hari sahaja setiap orang, kalau boleh jangan tertinggal!

Untuk kongsi santai hari pertama Ramadhan, saya ingin cuit sikit hati kita dengan sikap kita terhadap Ramadhan. Kita selalu diberitahu tentang keistimewaan Ramadhan. Gembira, seronok, teruja dan sebagainya. Cuba kita perhatikan sikap kita terhadap Ramadhan…agak-agaknya bagaimana? Ada sesetengah, sikapnya hanya sebagai pemerhati Ramadhan, sebahagiannya seperti peminat Ramadhan, tetapi kalau boleh, paling baik biarlah kita jadi pencinta Ramadhan.

“Pemerhati Ramadhan hanya melihat kelebihan Ramadhan dari kejauhan, mereka tahu keanggunan Ramadhan tetapi tidak terfikir pun untuk mendapatkannya…Peminat Ramadhan biasanya suka bercakap dan mendengar khabar keindahan Ramadhan, tetapi peminat biasanya tiada usaha untuk mendapatkannya secara serius…Pencinta Ramadhan akan berkorban apa sahaja untuk mendapatkan Ramadhan agar menjadi miliknya! Pencinta akan bahagia dan tenang bila berada di sisi yang dicintai, dan akan merinduinya bila akan ditinggalkan nanti…Bila bercinta biarlah setia…beribadahlah bersama Ramadhan sehingga ke penghujungnya! Suburkan cinta, jangan layu di pertengahan bulan…atau hilang bila disirna cinta yang berubah arah kepada Syawal…“

Sabda baginda SAW dalam khutbahnya tentang Ramadhan: “Wahai manusia! sesungguhnya telah datang kepada kamu bulan Allah, dengan membawa barakah, rahmah dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-harinya adalah hari yang utama. Detik demi detik adalah yang paling utama. Malam-malamnya adalah yang paling utama. Inilah bulan yang kamu diundang menjadi tetamu Allah dan dimuliakan!” (Riwayat Ibn Huzaimah)

Jadilah PENCINTA Ramadhan! Berdampinglah dengannya dengan menyuburkan pelbagai ibadah2 yang khas untuk Ramadhan. Bersahur, berzikir, bersedekah, berbuka di awal waktu, berterawih, bertadarus dan membayar fitrah…sebahagian ibadah yang kita harus rebut jika benar-benar pencinta Ramadhan.

Semoga memberi semangat untuk kita bersama merebut kehadiran Ramadhan kali ini agar keistimewaannya menjadi milik kita sepenuhnya. Ramadhan Karim! ☺

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Model Integriti Rasulullah SAW

Pengenalan

Integriti merupakan nilai yang menentukan kualiti seseorang. Dalam konteks pembangunan diri insan, penanda aras atau sasaran kualiti perlu lebih objektif agar lebih mudah dan jelas untuk diukur pencapaiannya. Dalam hal ini, selain kita meninjau kualiti diri Rasulullah pada perspektif ketrampilannya serta melihat aspek integriti peribadi, transparensi diri dalam kehidupan bermasyarakat secara kolektif serta akauntabiliti baginda secara holistik; horizontal (sesama manusia) dan vertikal (terhadap Tuhan).

Dengan merujuk kepada penanda aras atau indikator secara objektif, audit terhadap status integriti diri seorang muslim sekurang-kurangnya mempunyai petunjuk atau objektif sasaran untuk dicapai secara jelas. Asesmen integrit diri sering menjadi isu utama dalam memberikan penilaian terhadap kualiti seseorang individu sama ada dalam konteks penilaian nilai pelajar ataupun penilaian prestasi pekerja. Ini berlaku lantaran ketiadaan indikator yang khusus digunakan dan menyebabkan isu ini terbuka kepada perdebatan yang tidak berkesudahan. Meskipun diskusi ini hanya mengusulkan hanya satu perspektif integriti khusus untuk individu muslim semata-mata namun kerangka konsepsual ini boleh diaplikasi dalam pelbagai keperluan dan dimensi yang berbeza dengan sedikit modifikasi yang sesuai.

Latarbelakang Rasulullah

Rasulullah ialah Muhammad bin Abdullah, berketurunan Bani Hasyim dan baginda dilahirkan pada hari Isnin 12 Rabiul Awwal Tahun Gajah bersamaan 20 April 571M. Baginda dilahirkan di Mekah sebagai anak yatim. Dalam usianya yang kecil, baginda kehilangan ibu tersayang dan menumpang kasih pada datuk dan bapa saudaranya. Kehidupan baginda sedari kecil dilambung kesusahan dan kesempitan hidup. Baginda pernah melakukan pelbagai kerja kasar seperti mengembala kambing dan mengikuti rombongan perniagaan. Baginda berkahwin dengan seorang hartawan Mekah pada usia 25 tahun. Isteri baginda iaitu Khadijah ketika itu berusia 40 tahun. Meskipun baginda berkahwin dengan hartawan, namun kekayaan tidak mempengaruhi kehidupannya yang berterusan secara sederhana.

Pada usia 40 tahun, baginda menerima petanda kerasulan dan menyebarkannya kepada seluruh ahli masyarakat di sekelilingnya. Sepanjang melaksanakan tugasnya sebagai rasul, kualiti keperibadiannya lebih terserlah apabila dihadapkan dengan pelbagai cabaran dan dugaan. Penghijrahan baginda ke Madinah dengan sokongan padu masyarakat di sana menjadi titik lonjakan kepada penyebaran ajaran Islam ke seluruh alam. Di Madinah, baginda telah mengasaskan sebuah negara yang terulung di dunia memiliki dokumen perlembagaan yang teratur dan komprehensif. Malah dokumen itu sendiri menjelaskan konsep kualiti dalam pengurusan apabila aspek kandungannya merangkumi nilai integriti, transparensi dan akauntabiliti secara jelas.

Kekuatan kualiti peribadi insani Rasulullah inilah yang menjadi aset utama kepada pencapaian cemerlang baginda sebagai tokoh agung dalam pelbagai aspek; pengurusan dan kepimpinan diri, keluarga, masyarakat, negara dan dunia sepanjang sejarah. Di samping itu dalam kepercayaan umat Islam sendiri, Rasulullah diyakini sebagai utusan Tuhan khusus untuk menjadi penanda aras kepada kualiti insan yang tertinggi.

Piawaian Integriti Profetik

Rasulullah merupakan seorang manusia yang agung dan memiliki peribadi unggul yang berkualiti tinggi.  Lantas, keperibadian baginda seharusnya menjadi ‘benchmark’ atau piawaian kepada perbincangan integriti insan sepanjang zaman. Dalam konteks Islam, asas ini perlu dijadikan sandaran kukuh yang diimani sebagai piawaian yang wajib diikuti dalam aplikasi kehidupan setiap penganutnya.

Allah berfirman, mafhumnya:

‘Dan tiadalah Kami mengutus kamu (wahai Muhammad) melainkan sebagai rahmat semesta alam.’

(Al Anbiya’: 107)

Dalam diskusi ini, beberapa aspek integriti Rasulullah disentuh dari sudut jendela integriti, transparensi dan akauntabiliti dalam pengurusan baginda terhadap dirinya, Tuhan, persekitaran dan pengikut bawahannya. Inilah yang membuktikan bahawa baginda memiliki kekuatan nilai kualiti dalaman yang kemudiannya terjelma dalam pengurusan diri, masyarakat dan negaranya.

Nilai integriti Rasulullah boleh dirumuskan dengan beberapa kuotasi berikut, umpamanya Hind ibn Halla menggambarkan keperibadian Rasulullah sebagai:

‘Rasulullah seorang yang selalu berfikir dan banyak berdiam diri. Dia tidak bercakap tanpa sebab. Beliau bercakap dengan mulut penuh (tidak sombong) dan bercakap dengan tuntas. Pertuturannya berpatutan; tidak lebih dan tidak kurang. Dia tidak angkuh atau merendahkan orang lain. Dia memuji orang walaupun dalam hal kecil dan tidak pernah mengeji orang. Dia tidak pernah mencela makanan. Dia tidak pernah marah kerana perkara-perkara kehidupan atau yang berkaitannya. Tetapi jika keadilan dicabuli, tiada yang dapat menahan marahnya sehinggalah keadilan ditegakkan. Dia tidak pernah marah kerana hal berkaitan dirinya atau membalas dendam untuk dirinya. Jika dia memberi isyarat, dia menggunakan seluruh tapak tangannya. Jika dia merasa hairan, dia membalikkannya. Jika dia marah, dia berpaling dan bila gembira dia menundukkan pandangannya. Ketawanya sekadar senyuman.’

Ali ibn Abi Talib memperincikan tetang ketrampilan Rasulullah sebagai:

‘Dia tidak kasar dan tidak suka perangai yang kasar dan dia tidak pernah menjerit di pasar. Dia tidak membalas kejahatan dengan kejahatan sebaliknya memaafkan dan melupakannya. Dia tidak pernah memukul apa-apa dengan tangannya kecuali ketika berperang. Dia tidak pernah memukul orang suruhan atau wanita, dan aku tidak pernah melihatnya membalas dendam ke atas ketidak adilan ke atasnya melainkan jika larangan Allah dilanggar. Jika larangan dilanggar, dia adalah antara yang paling marah. Dia tidak pernah memberikan pilihan antara dua perkara sebaliknya memilih yang lebih mudah. Jika berada di rumah, dia seperti lelaki lain; membasuh pakaiannya, memerah susu kambingnya dan melayan dirinya. Dia menjaga lidah daripada perkara yang tidak berkaitan dengan dirinya. Dia menerima (kedatangan) orang ramai dan tidak menolaknya. Dia memuliakan golongan mulia dan memberikan mereka kuasa urusan mereka. Dia berhati-hati dengan mereka, pada masa yang sama sentiasa senyum serta berkelakuan seperti sepatutnya. Dia bertanya khabar tentang sahabat dan orang ramai. Dia menggalakkan perkara yang baik; dan tidak menyokong atau menghalang perkara yang buruk. Dia seimbang dan konsisten. Dia tidak pernah mengabaikan sesuatu sehingga mereka (orang ramai) mengabaikannya. Dia sentiasa bersedia untuk semua keadaan dan sangat adil. Mereka yang bijaksana adalah yang rapat dengannya. Yang paling dipandang tinggi olehnya di kalangan mereka adalah yang paling mengambil berat hal orang lain dan membantu mereka. Dia tidak duduk dan berdiri tanpa memuji Tuhan. Jika dia masuk ke majlis, dia akan duduk di hujung (bukan di depan) dan menggalakkan orang lain berbuat demikian. Jika seseorang datang berjumpanya atau meminta pertolongannya, dia akan bersabar sehingga mereka (tetamu) yang pergi dahulu. Mereka yang meminta daripadanya tidak pernah dihampakan melainkan dia memberi apa yang diminta atau diucapkan kata-kata yang baik. Keceriaannya dan budi bahasanya menawan mereka sehingga dia bagaikan bapa mereka dan mereka mempunyai hak yang sama sepertinya. Mereka di sekelilingnya adalah orang yang berilmu, rendah diri, sabar dan jujur…’

Dalam konteks akauntabiliti baginda terhadap Tuhan, Al Mughirah Ibn Syu’bah menceritakan:

Rasulullah biasanya berdiri sembahyang sehingga kakinya bengkak dan merekah. Dia ditanya ‘Bukankah Tuhan telah mengampunkan segala kesilapanmu yang lalu dan akan datang?’ Baginda menjawab ‘Apakah tidak patut aku menjadi hamba yang bersyukur?’

(Riwayat Bukhari)

Siti Aisyah dalam hal akauntabiliti Rasulullah terhadap tugasnya kepada Tuhan, menyebut:

‘Rasulullah pernah berpuasa sehingga orang berkata baginda tidak akan berhenti daripada berpuasa; dan baginda pernah tidak berpuasa sehingga orang berkata baginda tidak pernah berpuasa.’

(Riwayat Bukhari)

Anas menyambung gambaran peribadi Rasulullah, menyebut:

‘Kamu menyangka tidak akan melihatnya bersembahyang di tengah malam tetapi baginda bersembahyang; dan kamu menyangka baginda tidak akan tidur tetapi baginda tidur.’

(Riwayat Bukhari)

Berkaitan rahsia kepatuhannya kepada arahan dan perintah Tuhannya, baginda meletakkan pra syarat betapa nilai akauntabiliti itu bukannya dipaksa tetapi lahir daripada keterbukaan menerima tugas dan peranan sebagai hamba. Baginda bersabda:

‘Aku tenang di dalam sembahyang’

(Riwayat Bukhari)

Ini menepati wahyu Allah dalam Al Quran betapa sembahyang (amanah tugas yang paling utama terhadap Tuhan) itu adalah sesuatu yang amat berat kecuali hanya bagi orang yang khusyu’; melakukannya dengan penuh keterbukaan, kesedaran dan berakauntabiliti.

Dalam konteks akauntabiliti baginda terhadap amanah kepemimpinan masyarakat dan ummah, baginda meletakkan umatnya sebagai teristimewa dalam lubuk hatinya. Baginda mendahulukan doa untuk umatnya, para sahabatnya dan orang lain melebihi kepentingan baginda sendiri. Baginda bergurau dengan sahabat sekeliling, berbual seperti manusia kebiasaannya, bermain bersama anak cucu dan kanak-kanak lain. Baginda mendahulukan semua orang tanpa membezakan sesiapapun. Baginda menziarahi sesiapa sahaja yang sakit atau meninggal. Baginda seorang lemah lembut pertuturannya, pemurah, peramah dan pemaaf.

Dalam hal kualiti interaksi baginda dengan masyarakat sekeliling, Abdulah ibn Al Harith menjelaskan:

‘Aku tidak pernah melihat orang yang sentiasa tersenyum melainkan Rasulullah.’

(Riwayat At Tarmizi)

Anas ibn Malik menceritakan:

‘Rasulullah suka bermain dengan kami (kanak-kanak) sehingga baginda pernah berteka teki dengan adikku: ‘Wahai Abu Umayr! Apakah yang selalu (burung) nughair lakukan?’

(Riwayat Bukhari)

Rasulullah sentiasa mengelakkan diri daripada mendengar maklumat buruk atau negatif mengenai orang lain.

Abu Daud menceritakan jawapan Rasulullah kepada orang yang ingin menyampaikan tentang sesuatu negatif berkaitan orang lain, menyebut:

‘Jangan kamu sampaikan cerita buruk mengenai sahabatku kerana aku ingin bertemu mereka dengan hati yang suci (positif).’

(Riwayat Bukhari)

Ibn Mas’ud meriwayatkan pesanan Rasulullah tentang kualiti interaksi manusia, sabdanya:

‘Berlembutlah dan jangan jadikan (pengajaran agama) sukar. Bawakan khabar gembira dan jangan menolak (harapan orang).’

Rasulullah juga sangat memelihara hubungannya dengan manusia; apabila baginda menegur seseorang, baginda akan hanya menyebutnya secara umum tanpa menyentuh nama sesiapapun (Riwayat Abu Daud).

Begitu gambaran Rasulullah dalam soal kualiti kepemimpinannya terhadap masyarakat dan negara. Pada masa yang sama, dalam konteks kepemimpinan dan akauntabiliti baginda terhadap peranan dalam keluarga juga berlangsung seiringan, baginda digambarkan oleh Siti Aisyah sebagai:

‘Rasulullah biasanya membaiki kasutnya, menjahit pakaiannya dan melakukan kerja-kerja rumah seperti orang lain. Dia selalu membersihkan pakaiannya, memerah susu kambingnya dan membuat kerja-kerja lain…. Dia berkhidmat untuk keluarganya sehinggalah tiba waktu solat bila mana dia akan pergi untuk bersolat.’

(Riwayat At Tarmizi)

Anas ibn Malik menggambarkan Rasulullah sebagai:

‘Aku tidak pernah melihat sesiapa yang mengasihi anak-anaknya lebih daripada Rasulullah.’

(Riwayat Muslim)

Kualiti peribadi Rasulullah dalam konteks interaksi sesama manusia diperkuatkan dengan sifat humanistiknya yang menghormati orang lain, pemaaf dan baik hati. Ini digambarkan dalam beberapa hadis berikut:

‘Rasulullah tidak pernah bercakap dengan cara menghina ataupun sengaja bercakap perkara tidak baik. Dia pernah berkata ‘Yang paling kusayangi di kalangan kamu adalah yang baik peribadi dan akhlaknya.’

(Riwayat Bukhari)

Lapan puluh orang dari pergunungan Tan’im di Mekah datang ke Mekah berniat untuk menyerang Rasulullah. Dia berjaya menangkap mereka tetapi tidak membunuh mereka pun.’

(Riwayat Muslim)

Aku sedang berjalan bersama Rasulullah dan dia memakai baju besi Najran yang tebal. Seorang Badwi datang berjumpa dengannya dan menarik baju besi dengan kuat sehingga meninggalkan bekas pada kulit Rasulullah. Dia (Badwi) berkata ‘Muhammad! Perintahkan supaya aku diberikan sebahagian daripada harta Allah yang kau ada.’ Rasulullah berpaling kepadanya dan tersenyum lalu memerintahkan supaya diberikan sebahagian harta kepadanya.’

(Riwayat ibn Malik)

Dalam kes yang lain, baginda didatangi oleh seorang bukan Islam menuntut hutang secara kasar lalu ditegur secara kasar oleh Umar. Baginda lalu mententeramkan Umar dan berkata kepada orang tersebut bahawa tempoh bayarannya masih berbaki tiga hari lagi. Meskipun begitu, dia tetap membayarnya dan menambah bayarannya sebagai gantirugi dikasari oleh Umar. Lelaki tersebut akhirnya memeluk Islam (Riwayat Al Baihaqi).

Sebenarnya banyak lagi indikator-indikator integriti diri berkaitan Rasulullah yang perlu digali untuk penghayatan manusia hari ini. Secara kesimpulannya, Rasulullah adalah manusia unggul dalam perlbagai aspek dan mempunyai nilai integriti yang tertinggi pada semua perkara. Baginda sendiri menegaskan betapa baginda hanyalah hamba dan manusia seperti manusia lain. Meskipun baginda seorang ketua negara, baginda mengikat untanya sendiri, memberi makan binatang peliharaannya, makan bersama orang suruhannya, menguli roti bersama mereka dan membawa sendiri barangan yang dibelinya di pasar.

Akhirnya dalam konteks pengurusan dan pemerintahannya, baginda melaksanakan setiap dasar pengurusan Negara yang bersifat demokrasi dan transparens; sama ada dengan ahli kabinetnya dan juga rakyat. Inilah nilai kualiti unggul seorang manusia sederhana tetapi terbaik pada semua perkara.

Pengiktirafan Kualiti Peribadi Rasulullah

Beberapa pengiktirafan (sebagai sampel disebutkan sebahagiannya) berikut lebih menjelaskan lagi konsep dan keunggulan kualiti yang dimiliki serta diasaskan oleh Rasulullah. Antara pengiktirafannya ialah;

‘…terdapat banyak butiran dari sumber-sumber awal yang menunjukkan bahawa (Muhammad) adalah seorang jujur dan luhur, yang telah memenangi rasa hormat dan kesetiaan ramai orang lain yang juga jujur dan luhur sepertinya.’

(Encyclopedia Britannica)

‘Beliau mesti digelar Penyelamat Kemanusiaan. Saya percaya jika orang sepertinya menjadi diktator pada zaman moden, beliau akan berjaya menyelesaikan banyak masalah dunia sedemikian rupa sehingga membawa kedamaian dan kebahagiaan.’

(George Bernard Shaw)

‘Saya ingin mengenali manusia terbaik ini yang tanpa sebarang keraguan hari ini telah memenangi hati jutaan manusia. Saya semakin yakin bahawa bukan pedang yang membawa kemenangan kepada Islam semasa hayatnya tetapi adalah kesederhanaannya; sikap beliau yang amat tidak suka menonjolkan diri, keteguhannya menunaikan janji, kasih sayangnya terhadap sahabat dan pengikutnya, keberaniannya yang tidak mengenal takut, kepercayaan penuh terhadap Tuhan dan tugasnya…’

(Mahatma Ghandi)

‘Pilihan saya meletakkan Muhammad mendahului senarai orang yang paling berpengaruh mungkin mengejutkan segolongan pembaca dan mungkin dipersoalkan oleh segolongan yang lain; tetapi beliau adalah satu-satunya tokoh dalam sejarah yang amat berjaya di kedua-kedua tahap iaitu keagamaan dan sekular.’

(Michael H. Hart)

‘Pemimpin mesti menjalankan tiga tugas iaitu menjamin kesejahteraan orang yang dipimpin, menyediakan organisasi social yang mesra rakyat dan memerikan mereka satu set kepercayaan. Mereka umpama Pateur dan Salk sebagai pemimpin dalam tugas pertama. Mereka umpama Ghandi, Confucius, Alexander Agung atau Caesar sebagai pemimpin dalam tugas kedua. Mereka umpama Jesus dan Buddha sebagai pemimpin dalam tugas ketiga. Mungkin pemimpin teragung dalam semua zaman adalah Muhammad yang menggabungkan ketiga-tiga tugas; Musa juga berbuat demikian tetapi pada tahap yang lebih rendah.’

(Jules Masserman)

‘…seorang pemimpin negara dan gereja (rumah ibadat), beliau adalah Kaisar dan Pope pada masa yang sama. Beliau adalah Pope tanpa mendakwa dirinya Pope, dan beliau adalah Kaisar tanpa kemegahan seorang Kaisar, tanpa askar yang bersiap sedia, tanpa pengawal peribadi, tanpa pasukan polis dan tanpa pendapatan tetap. Jika pernah ada manusia memerintah negara dengan perintah Tuhan, beliau adalah Muhammad kerana beliau memiliki kuasa tanpa sokongan kuasa. Beliau tidak mengendahkan kemuliaan kuasa. Kesederhanaan kehidupan peribadinya adalah selari dengan kehidupan awamnya.’

(Bosworth Smith)

‘Sama ada serius atau remeh, kehidupan hariannya menjadi kanun kepada jutaan manusia yang mencontohinya secara sedar. Tiada manusia lain dihormati sebagai manusia yang sempurna yang dicontohi sedemikian rupa. Tingkah laku pengasas agama Kristian tidak dicontohi dalam kehidupan harian pengikutnya. Tambahan lagi tiada pengasas mana-mana agama yang telah meninggalkan seorang tokoh seunggul nabi umat Islam.’

(D. G. Horth)

‘Tiada tokoh agung dalam sejarah yang begitu dihormati di barat seperti Muhammad. Oleh itu, bukan sahaja kita perlu mengiktiraf kejujuran dan keutuhan matlamat Muhammad jika kita mahu memahaminya; juga jika kita mahu memperbetulkan kesilapan yang kita warisi dari masa silam…’

(W. Montgemenry Watt)

‘Beliau amat sederhana dalam makan minumnya dan kerap berpuasa. Beliau tidak memakai pakaian indah yang merupakan kemegahan orang yang cetek fikirannya; cara pakaian ringkasnya adalah kerana tidak mahu berbeza daripada orang lain… Urusan peribadinya dijalankan dengan adil. Beliau melayan sahabatnya dan orang yang tidak dikenalinya; yang kaya dan yang mskin; yang berkuasa dan yang lemah secara saksama dan dikasihi oleh rakyat biasa disebabkan keramahannya serta kesudiannya mendengar aduan mereka. Kemenangannya dalam peperangan tidak menimbulkan rasa megah sedikitpun. Semasa kemuncak kekuasaannya, beliau mengekalkan kesederhanaan dalam tingkah lakunya dan ketrampilannya seperti masa susahnya. Beliau bukan sahaja tidak menunjuk-nunjuk sifat mulia malah tidak merasa senang jika ditunjukkan rasa hormat berlebihan apabila memasuki sesuatu tempat. Jika matlamat beliau adalah penguasaan sejagat maka penguasaan itu adalah dari sudut kepercayaan; mengenai kuasa pemerintahan dalam tangannya, tidak pernah beliau menggunakan sewenang-wenangnya dan tidak pernah diperturunkan kepada ahli keluarganya.’

(Washington Irwing)

Kesimpulan

Berdasarkan kepada petunjuk dan indikator yang dibincangkan di atas, setiap penganut Islam boleh meletakkan sasaran objektif kualiti diri sendiri untuk dicapai. Apabila ditanya kepada Siti Aisyah tentang nilai integriti Rasulullah, beliau menegaskan bahawa peribadinya adalah peribadi Al Quran. Ini bermakna indikator Profetik yang dibincangkan ini sekaligus merupakan indikator Quranik, yang kemudiannya menjadi sandaran yang paling kukuh untuk dijadikan penanda aras yang wajar diaplikasi. Seluruh umat Islam mengaguminya sebagai tokoh agung yang tidak dipertikaikan sama sekali. Malahan sebegitu banyak pengiktirafan oleh mereka yang sebahagiannya merupakan golongan yang anti kepada agama yang dibawa baginda, namun hakikatnya tidak boleh dinafikan sama sekali. Sekaligus, ini membuktikan betapa integriti baginda adalah suatu indikator holistik untuk dijadikan sasaran objektif kualiti diri insan yang unggul sepanjang zaman.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Forum Ekspo Buku Islam Putrajaya

Pada minggu lepas berlangsungnya Ekspo Buku Islam 2 di Putrajaya..dalam forum yang saya dijemput sebagai ahli panel digandingkan dengan Prof Madya Rasid Muhamad (penulis buku Soalan Bocor dari Kubur), banyak dikupas tentang kekhalifahan lelaki secara umum dan spesifiknya sebagai ketua keluarga dan suami atau pelindung (wali) kepada isteri. Banyak saya terima susulan panggilan dan perbincangan tentang sikap 7C isteri yang tidak disukai oleh suami dan yang disukai oleh suami…

Untuk sesiapa yang berminat untuk mengetahuinya lebih lanjut, boleh dapati dalam buku terbaru saya Takluk Hati Pasangan terbitan Karangkraf. Kupasan tersebut disambung dengan sikap 7K suami yang tidak disukai dan disukai oleh isteri. Kalaulah masing-masing menyedari apa yang pasangan mereka sukai dan tidak sukai, kan lebih senang untuk berubah…dan berkorban sedikit untuk faedahnya yang sangat banyak dalam membina dan memastikan hubungan bersama terjaga sehingga ke syurga. Uruskan Ego Mulakan Perubahan! :)

Posted in Uncategorized | Leave a comment